halofitrun Bandung

Kocak, nyebelin, tapi sangat berkesan dan penuh tawa, hahaa.

Kocak karena Halofitrun race ini ngasih diskon ke pesertanya. Jarak yang harusnya 5K dan 10K didiskon jadi 4K dan 8,5K karena rute larinya yang ga kondusif. Yaa emang rada beresiko juga yaa, ngadain race di sekitaran gasibu yang emang tiap hari Minggu padatnya gila-gilaan. Tapi ini kan suatu hal yang harusnya bisa diprediksi jauh-jauh hari dong, kalo emang ga memungkinkan, kan bisa cari venue lain, sekitaran balaikota, mungkin?

Nyebelin, karena pemotongan jarak ini ga dikasihtau sebelumnya, sehingga saya salah strategi. Jadi rencananya saya pengen lari rd kenceng di 2 km terakhir gitu, untuk naikin waktu personal best dikiit aja disbanding race di UI. Begitu masuk km 8, mulai rada ngebut deh, eeh kaget karena tau-tau udah nyampe aja sodara sodara. Laah, tau gitu kan bisa sprint dari tadi *belagu*. Tapi beneran deh, pas nyampe finish saya masih bingung, ini beneran udah nyampe atau masih ada satu putaran lagi sik? Huahahhahaa…..

Anyway, race ini tetap sangat berkesan karena saya bisa pacaRUN sama suami. Yes, suami mau ikutan race ini dan mengorbankan jadwal sepedahan wiken. Lebih seneng lagi karena kita bisa lari bareng-bareng terus, yaa meskipun di saat terakhir ada yg tiba-tiba sprint aja gitu nyusul istrinya >_< Hal berkesan kedua, selain ngomporin suami, saya juga berhasil ngomporin adik, sepupu dan temen untuk ikutan. Mudah-mudahan sih bukan cuma ikutan race ini tapi ketularan virus lari juga yaa…. *memandang sirik mereka yang udah daftar KOTR*.

Total jenderal, rombongan sirkus lari kami terdiri atas 9 orang. Semuanya newbie runner yang heboooh banget. Sebelum race udah heboh foto-foto sambil ngantri WC. Belum lagi di race ini ada photobooth dan semua peserta dapet foto gratisan. Jadilah rombongan kami bolak-balik foto sampe mas fotografer agak enek campur kesel sama kita, wkwkwk. Ada edisi foto masing-masing, foto sama pasangan, foto rombongan, malah Papa Mama yang ngejemput sambil bawa anak-anak sempet2nya ikutan sesi foto. Ceritanya jadi official gitu. Duilee, kaya atlet aja, padahal mah larinya masih pada boyot, huahahhaa.

Dan ini dia foto-fotonya, seru ya ternyata lari rame-rame gini. Mudah-mudahan aja taun ini ada race lain di Bandung YANG GA PAKE DISKON *masihdendam* *gasante*

foto sebelum race with my besties fani, jangan kapok yaaa yaay, we are the finishers hasbers runner with the official, wkwkwk

Dipublikasi di running | Tag , , , , , , | Meninggalkan komentar

my first race at mapala ui hm

I’m not a sporty girl. Seumur-umur saya ga pernah ikutan yang namanya lomba olahraga, at all. Jadi mohon dimaafkan kalo postingan ini rada norak dan lebay yaa. Please keep in mind kalo penulis blog ini baru saja mengikuti perlombaan olahraga pertamanya. Seumur hidupnya.

my very first bib n medals

Anyway…

Setelah beberapa bulan rutin lari, saya mulai ngerasa jenuh. Kalau pas awal lari kan targetnya pengen bisa lari setengah jam  non stop, terus naik jadi 3 km, terus apa lagi ya? Belum lagi rute lari di sekitar rumah yang sebenernya kurang enak. Terus akhir taun lalu liat mamarunner pada ikutan race, wow kereeennnn dan ngerasa amat sangat kabita. Tapi akhir tahun lalu itu baru bisa lari sampe 5 km, kayanya masih kejauhan deh, takut ga nyampe finish, hehee…

So, begitu awal taun ini ada info race mapala ui, lagsung excited campur deg-degan, daftar ga daftar ga. Tapi entah kesambet apa, di suatu malam yang syahdu, saya memberanikan daftar. Satu keputusan nekad, karena sebenernya saya belum pernah nyampe lari 10 km. Saya memberanikan diri dan berharap race ini bisa jadi motivasi kalo saya mulai males olahraga, yang memang terbukti ampuh. Seriously, pikiran kalo pingsan di tengah jalan dan mesti digotong sampe ke finish bisa membuat saya menggerakkan kaki untuk lari bahkan saat ujan!!

Setelah daftar, saya langsung browsing tips bagi yang baru pertama kali ikutan race. Sarannya saya, latihan secara konsisten dan bertahap. Jadilah saya mengunduh micoach di hape saya, memilih program training untuk lari 10 km. Aplikasi ini membantu banget deh. Pertama-tama saya masukin dulu data standar seperti BB, TB dan kemampuan lari saat ini. Setelah itu saya masukin target dan deadline waktu race. Jreng jreeeng, micoach langsung mendesain program latihan untuk saya.

Kalau mau tau program latihannya detil sih silakan liat langsung di www.micoach.com aja yaa. Ringkasnya, saya harus berlatih 4 kali seminggu (intensitas latihan dan harinya bisa kita sesuaikan). Hari selasa dan kamis latihan lari dengan pace nyaman selama 30-40 menit. Hari sabtu latihan interval untuk menguatkan core dan ketahanan tubuh selama 20-30 menit. Hari minggu latihan long run dengan lama kurang lebih 1 jam. Setiap minggu target pacenya berkurang secara bertahap. Duh, beneran deh ini ujian konsistensi banget buat pemalas kaya saya. Surprisingly, saya berhasil loh menaklukkan kemalasan saya. Yaa meskipun ada lah bolos latihan beberapa kali, tapi secara keseluruhan saya berhasil mengikuti semua program yang didesain oleh micoach. *pat my own shoulder*

Dua minggu sebelum race, saya masih bisa mengikuti program dan memenuhi target. Tapi  seminggu sebelum race yang harusnya jadi ‘puncak’ latihan, malah banyak bolongnya, karena kita liburan ke bandung. Ini beneraaan bikin deg-degan, karena sampai saat itu saya baru bisa lari 8 km. Tapi coba berpikir positif aja deh, toh kalo setelah 8 km saya udah ga sanggup lari, saya jalan kaki aja 2 km terakhir. Yang penting nyampe finish ^_^

Hal lain yang bikin ragu, pas waktunya race, ayah lagi dinas keluar kota. Udah gitu panitianya bilang kalo gerbang UI ditutup jam 5 subuh, padahal racenya jam 6!! Lah, jadi ke depoknya gimana inii? Sempet nekad mau bawa mobil aja sendiri jam 4 subuh. Alhamdulillah 2 hari sebelum race saudara yang rumahnya di Depok ngabarin kalo dia ga jadi ke dinas ke Bandung, jadi kita bisa nginep disana, yaayyy….

Malem sebelum race asli deg-degan. Perasaannya kaya mau UMPTN gitu, yang ga enak tidur, tapi tau kalo perlu banget tidur biar fit. End up bangun-bangun tiap berapa jam sekali karena takut telat, heuheu. Akhirnya jam 4 dateng juga, langsung siap-siap, solat, sarapan roti dan bawa pisang (yang lupa ga jadi dimakan), dan jam 5 berangkat (ternyata gerbangnya ditutup jam setengah 6, kayanya banyak peserta yang protes). Sampe UI masih gelap, dan asli lupa dimana mesti parker. Akhirnya ngikutin mobil yang di depan aja. Udah gitu jalan kaki ke venue acara dan kenalan sama seorang mamarunner yang ternyata seumuran *cough* dan satu almamater, hahaa, what a small world.

Sampe di venue, udah mulai rame, kenalan sama mamarunner yang lain, dan ketemu geng dari theurbanfit yang seru banget. Udah mulai lupa sama nervous karena mamarunners yang lain pada nyemangatin dan ngeyakinin kalo pasti bisa nyampe finish. Ga lupa foto-foto dulu sambil nunggu start, mumpung masih seger. Menjelang start tiba-tiba hujan rintik-rintik. Ga terlalu besar, tapi cukup untuk bikin suasana tambah adem. Bener-bener sesuai harapan saya yang ga suka lari berpanas-panas (who like it, anyway).

dengan mamarunner yang kece-kece

Sekitar jam setengah 7 mulai start. Rencananya adalah lari santai di km awal, agak kenceng di tengah, dan fleksibel mulai km 8. Artinya, kalo emang udah ga kuat lari setelah km 8, ya jalan kaki aja, yang penting nyampe  >_<

Ternyata, atmosfer race itu emang menyenangkan sekali deh. Auranya ga intimidating seperti yang dibayangin, tapi malah bikin hepi dan semangat. Begitu start saya lari santai aja, ga mau kebawa sama elite runner yang langsung melesat kencang. Saya beneran menikmati suasana dan pemandangan. Kilometer 1-3 bener-bener ga kerasa, tau-tau udah nyampe water station pertama. Kilometer 4-6 asik banget karena jalannya lebar dan pemandangannya bagus, bikin saya berani lari agak kenceng sedikit. Tapi setelah sampe di water station km 6, saya memperlambat lagi, karena ga mau kecapean di tengah dan akhirnya ga sampe finish. Kilometer 6-8 yang agak berat buat saya, karena rasanya ga nyampe-nyampe, hehee. Tapi begitu sampai di u turn terakhir, ada marshall yang nyemangatin sambil bilang “ayoo, tinggal 2 km lagi!!”. Dan saya baru sadar, “hei, kayanya bisa nyampe finish nih, masih kuat kok”. Jadi saya lari pelan-pelan sambil nyanyi-nyanyi kecil “just keep running… just keep running….” Ala dori di film finding nemo, wkwkwk

Kilometer terakhir, dan badan saya rasanya masih segar bugar. Harusnya saya berani lari agak kenceng nih, tapi saya masiiih aja mikir “jangan sampe kecapean terus ga nyampe finish”. Jadi saya tetep di pace nyaman saya. Belokan terakhir, rasanya gimanaa gitu, hepi dan ga sabar pengen cepet nyampe. Tiba-tiba saya ngeliat Ayesha dan Alena nunggu beberapa meter sebelum finish. Duh itu rasanya hepiiiii banget, quite overwhelming actually. Ngeliat dua orang yang jadi alasan saya untuk mau olahraga dan hidup lebih sehat, standing right there before the finish line. Rasanya pengen meluk mereka deh, hehee…

with my two reason why i run

Akhirnyaa, saya nyampe dengan catatan waktu resmi 1 jam 20 menit 59 detik. Yaa lumayan lah for the first timer. Yang pasti sih di bawah target saya untuk nyampe sebelum cut off time, which is 2 hour. Most of all, I feel so proud of myself, karena berhasil menaklukkan tantangan sendiri. Mudah-mudahan aja saya bisa mengalahkan tantangan lainnya *liat personal check list kemudian pingsan*

Dipublikasi di myself, Uncategorized | Tag , , , , , , | Meninggalkan komentar

when you miss your husband

When you miss your husband

It’s easy

You may feel a little sad or desperately need him. Tapi kita tahu alasan kita berpisah (sementara) adalah karena pasangan kita bekerja, yang ujung-ujungnya untuk kita juga. Kita juga tahu bahwa dalam beberapa hari atau minggu kita akan bertemu dengan orang yang kita kangenin, jadi perasaan kangen itu ga parah-parah amat, iya kan?

But when your daughter miss her father, it really break your heart T_T

Gimana cara kita menjelaskan ke anak kalo ayahnya pergi kerja, untuk mencari nafkah? Ok ok, I’ve tried this one. Ngejelasin kalo ayahnya kerja supaya bisa beli rumah, beli mobil dan bahkan beli mainan untuk anak-anak. Tapi tetep aja, kayanya susah buat anak mengerti kalo pekerjaan ayahnya memang mengharuskan untuk keluar kota secara regular. Lebih parah lagi karena ayahnya udah cukup lama ga ke lapangan, dan sekalinya pergi langsung lamaa ga bisa diatur apa biar dua tripnya ga berdekatan.

Minggu lalu Kang Aam berangkat ke China, setelah hampir setengah tahun ga pergi ke lapangan. Dan kepergiannya kali ini selama sebulan, sementara biasanya hanya 2 minggu. DAN tripnya akan dilanjutkan ke tempat lain selama 2 minggu. Jadi total waktu pergi satu bulan setengah. Yup, good luck to explain that to 5 years old girls.

 

So udah beberapa hari ini Ayesha mendadak sedih waktu ngeliat baju ayahnya yang digantung. Ga mau liat ke arah ayahnya tidur. Berhenti main sepeda waktu baru main sebentar dan bilang naik sepeda bikin sedih karena inget sama ayah. Dan puncaknya adalah setiap 2-3 jam sekali Ayesha pasti, pastiii nanya atau ngomong atau at least bergumam “teteh kangen ayah” atau “kok ayah perginya lama banget sih bunda” atau sejenisnya. Dan setiap ngomong gitu akan dilanjutin dengan adegan Ayesha meluk bundanya dengan sedih, nangis terisak-isak, meneteskan air mata atau minimal matanya berkaca-kaca. Seriously. That how deep she miss her father.

*lap ingus dulu*

Beberapa trik yang udah dicoba:

  1. Jelasin kalo ayahnya kerja untuk beli rumah bla bla bla. Hasilnya? Berhasil untuk hari pertama doang kayanya.
  2. Jelasin nanti pas Ayesha ulangtaun ayahnya pulang. Hasilnya? Malah berlanjut dengan “berarti pas ayah ulangtaun ayah belum pulang ya bunda?” -_-‘
  3. Ajakin berdoa semoga pekerjaan ayah lancer dan bisa pulang tepat waktu. Hasilnya? Malah nangis tambah parah saat berdoa T_T
  4. Kasih tau kalo nanti setelah ayah pulang, ayah akan libur lama, dan ayah bisa anterin ayesha ke sekolah, kita bisa jalan-jalan ke mall, ke playground dll. Hasil? Berhasil dengan persentase 1 : 4. Sekali berhasil, 4 kali engga. zzzzzz
  5. Jelasin kalo nanti pas ayah pulang, kita akan liburan ke pantai. Ga berani spesifik bilang ke mana, karena emang baru kepikiran. Hasilnya? Berhasil untuk tadi malem, dan mudah-mudahan masih berhasil untuk malam berikutnya.

Beneran udah mati gaya harus ngejelasin apa lagi. Ada yang punya ide, please?

Dipublikasi di ayesha | Tag , , | Meninggalkan komentar

one month of being unemployed

Hari ini tepat satu bulan sejak saya berhenti kerja di kantor dan full mendampingi anak-anak di rumah *ga pas bgt sih, tp beda 1-2 hari gapapa lah yaa*

Gimana rasanya?

Well, yang pasti sih less-stress. Ga ada lagi keburu-buru ngerjain sesuatu, atau sambil ngerjain ini otaknya kemana seperti yang sering terjadi waktu masih kerja. I learn to treat myself so i can treat other better.

Lebih santai, yang untuk saya artinya saya jadi lebih sabar menghadapi anak-anak, sekaligus lebih konsisten. Kalau sebelumnya sering ngalah sama aturan sendiri karena udah capek diajakin main sama anak, atau ngerasa bersalah karena udah ninggalin anak-anak seharian. Sekarang bisa lebih konsisten, kalau udah sekali bilang engga, ya tetap begitu.

Sayangnya, karena selama 2 minggu terakhir ada drama di rumah dengan ART, jadi untuk aktualisasi diri masih berasa kurang. Cita-citanya kan pengen menuliskan ulang bahan-bahan seminar yang pernah diikuti atau at least lebih rutin nulis di blog. Tapi berhubung ga ada ART, akhirnya waktunya habis untuk ngerjain urusan domestik *sigh*

Anyway, hari minggu ART udah kembali dari kampung setelah menyelesaikan semua drama-dramanya. Jadi mudah-mudahan mulai minggu depan bisa lebih fokus ngurusin diri sendiri, hehee….

Overall, it’s been a great month!! berasa lagi liburan tapi ga ada kewajiban balik ngantor lagi setelah cuti abis tentu saja dengan mengesampingkan urusan domestik yang ga abis-abis. So wish me luck in the next month yaa
^_^

Dipublikasi di Uncategorized | Tag , | Meninggalkan komentar

Menentukan tujuan pengasuhan

Dicari: Sekolah yang bisa menjamin membuat anak pintar, cerdas, kritis, sopan, berakhlaq mulia, dan kalau bisa menjamin anak (dan orangtuanya) masuk surga.

 

Yeaah, you wish…

 

Seandainya ada iklan sekolah kaya gitu, yang bisa menjamin anak-anak lulusan sekolah tsb akan menjadi anak yang sempurna, pastinya semua orangtua akan berbondong-bondong daftarin anak disana, dan tentu saja saya udah daftar duluan. Masalahnya adalah, sebagus apapun sekolah yang kita pilih, sekeren apapun bangunan sekolah, sistem pendidikan negara, kurikulum, kualitas guru, dan lain-lain tetap saja tidak bisa menjamin akan menciptakan anak-anak yang cerdas akal dan akhlaqnya. Kenapa? Karena ada banyaaak sekali faktor yang mempengaruhi masa depan anak, dan sekolah hanya salah satunya. Jadi yang paling memungkinkan dilakukan oleh orangtua adalah memilih sekolah yang paling sesuai dengan values keluarga, sesuai dengan kepribadian dan kebutuhan anak dan selanjutnya mempercayakan anak kita untuk menerima pendidikan di sekolah sambil tetap melakukan pendidikan dan pengasuhan di dalam keluarga.

Yup, di dalam keluarga

Karena saya percaya keluarga adalah fondasi yang dapat membentuk kepribadian anak. Sekolah mungkin dapat mewarnai kepribadian, tetapi tetap saja tidak bisa mengubah fondasi yang sudah dibangun di dalam keluarga.

Jadi, sebelum memilih dan menentukan sekolah ada hal lain yang tidak kalah penting: MENENTUKAN TUJUAN PENGASUHAN ANAK. Ada berbagai versi dari tujuan pengasuhan anak, tapi saya pribadi sangat setuju dengan yang direkomendasikan oleh Ibu Elly Risman, yaitu:

  1. Hamba Allah yang beriman
  2. Suami/istri yang baik
  3. Ayah/ibu
  4. Profesional
  5. Kepala keluarga/pendidik keluarga
  6. Pengayom saat orangtua sudah tua
  7. Bermanfaat bagi orang lain

Untuk anak perempuan, tujuan pengasuhan cukup nomor 1 sampai 4. Sedangkan kalau punya anak laki-laki, semua tujuan pengasuhan ini perlu diterapkan. Kalau melihat di lingkungan sekitar, kebanyakan orangtua fokus pada tujuan nomor 4 saja, dan akhirnya melupakan tujuan lainnya. Energi orangtua habis untuk memikirkan sekolah terbaik, mengantar anak les, mengerjakan PR, dll yang endingnya adalah ‘agar nanti mendapat pekerjaan yang layak’. Padahal peran manusia kan bukan hanya sebagai profesional aja. Seseorang yang berhasil di pekerjaan, tapi suka mukulin istri dan anaknya, untuk apa? Jadi pengusaha sukses tapi mengabaikan orangtuanya sendiri, atau politisi muda yang sukses secara karier, tapi terseret kasus korupsi. Pastinya kita sebagai orangtua ga mau membesarkan anak semacam itu kan.

So, sebelum sibuk mencari sekolah, yuk diskusi dulu dengan pasangan kita, apa sih tujuan pengasuhan kita. Siapa tau kita punya tujuan pengasuhan yang lain, atau barangkali prioritasnya yang dirubah.

Dipublikasi di keluarga, my thought, parenting | Tag , , , , | Meninggalkan komentar

How to (not) raise a spoiled child

“Kenapa anak SD yang dijemput oleh pengasuhnya, hampir dapat dipastikan tas sekolahnya dibawakan oleh pengasuh, sedangkan anak yang dijemput orangtuanya hampir semua bawa tas sendiri?”

I know, such a random-not-important question, hehe. Tapi pertanyaan itu cukup mengganggu pikiran saya di suatu siang saat sedang makan pecel ayam siang di pinggir jalan belakang kantor. Jadi gini, udah lama saya memperhatikan perilaku anak-anak yang sekolah di sd swasta islami yang mahal nan elit di belakang kantor saya itu. Bukan apa-apa, sekolah itu udah cukup lama berdiri dan punya reputasi yang oke. Dan karena lokasinya hanya beberapa langkah dari kantor, sekolah ini menjadi salah satu íncaran’untuk anak2 saya kalau sudah masuk SD nanti. Tapi, saya pernah melihat satu kejadian yang membuati saya mengelus dada sambil berdoa “Dear God, please help me so i’m not going to raise that kind of children”.

Siang itu, sekitar jam2an, di sekitar tempat parkir, suasana super rame karena waktunya pulang sekolah. Seorang anak kira-kira kelas 3-4 melangkah keluar sekolah, lalu muncullah pengasuhnya memberikan suatu gadget, entah gameboy atau psp atau xbox (ga ngerti juga bedanya apa) yang langsung dimainkannya. Jalan beberapa langkah, si anak itu berhenti, dan beberapa saat kemudian pengasuhnya tergopoh-gopoh datang, sambil membawakan tas si anak dgn tangan membawa plastik minuman botol. Dengan sigap, si mbak memberikan minuman kepada anak yang langsung menyedot minuman yang masih dipegangi mbaknya, karena tangan si anak masih sibuk dengan gadgetnya. Beberapa saat kemudian, sebuah mobil mewah ber-cc besar muncul, dgn pintu yang otomatis terbuka, dan si anak masuk ke mobil yang pasti sudah dingin ac-nya, diikuti oleh mbak yang membawa tas dan memegang minuman anak. WTH??? WHAT A LITTLE SPOILED CHILD HE IS!!!

I mean, tanpa harus ngomong2 apa, si anak mendapatkan semua keinginannya dalam beberapa detik saja, tanpa berbuat apa2 sama sekali!! Bagaimana kita bisa mengajarkan anak bekerja keras untuk mencapai cita-cita dan keinginannya, jika dari kecil ia terbiasa mendapatkan semua yang ia inginkan? Jika dari kecil, orang2 sekitarnya selalu memberikan semua keinginannya? Apa kabar etos kerja, kegigihan, ketekunan dan nilai-nilai lain yang dibutuhkan anak agar berhasil dalam hidup? Lalu bagaimana dengan etika dan sopan santun? Keep in mind, that he don’t say thank you at all during the whole process. Bagaimana kita bisa mengajarkan anak kita mengenai sopan santun dan menghargai orang lain jika orang-orang di sekitarnya memperlakukan dia seperti raja?

Saat ini mungkin si anak hidup berkelimpahan materi, sehingga orang-orang disekitarnya memperlakukan dia seperti raja. Tapi apa yang akan terjadi beberapa tahun yang akan datang, jika orangtua si anak tidak sanggup lagi membayar orang-orang untuk memperlakukan dia seperti raja. Sementara itu, si anak tidak pernah terbiasa bekerja keras dan berjuang untuk mendapatkan keinginannya. Lebih buruknya lagi, si anak tidak tahu bagaimana caranya memperlakukan orang lain. What a perfect combination to create an irresponsible children.

Makanya, saat melihat pengasuh2 yg secara otomatis membawakan tas anak asuhnya, mau ga mau saya berpikir “this is exactly how-to-create-irresponsible-children circle start:

Ortu menyuruh pengasuh menjemput anaknya-pengasuh membawakan tas anak karena kasihan-si anak tidak berterimakasih karena berpikir itu sudah jadi kewajiban pengasuh-si anak minta dibawain minuman setiap pulang sekolah dan supir yang menghampirinya tepat saat ia pulang sekolah-ortu mengganggapnya wajar dan menyuruh pengasuh dan supir anak menuruti keinginan anaknya-anak merasa mendapatkan validasi atas tindakan tidak bertanggngjawabnya, dan seterusnya.

Well, call me paranoid mom or what, tapi saya tidak mau membesarkan anak yang menganggap dirinya raja yang harus mendapatkan semua keinginannya. Dan untuk awalnya, saya akan meminta anak saya membawa tasnya sendiri sepulang sekolah.

Dipublikasi di keluarga, parenting, random | Tag , , , , | 4 Komentar

Rencana Tahun 2013

Saya bukan orang yang rajin buat resolusi atau rencana atau target atau apapun itu. Tapi karena tahun depan insya allah saya akan menjalani chapter baru dan ada banyaaak rencana yang pengen dilakukan, akhirnya kepikiran untuk mendokumentasikan disini. Siapa tau taun depan keburu riweuh sendiri dan akhirnya lupa sama rencana-rencana remeh tapi penting ini. So here goes the list:

  1. Ikutan race 10 km. Ini kaitannya sama saya yang mulai rutin lari dua bulan terakhir ini. Supaya tetep semangat lari, kayanya mesti ada target yang lumayan ambisius tapi realistis.
  2. Ikutan training Quantum Magna Planning Certification (QMPC) aka  financial planner dari QM Financial. Udah pengeen banget ikutan dari awal taun ini. Tapi berhubung waktu lesnya wiken dan full 2 hari, jadinya agak berat ninggalin anak-anak sepanjang wiken. Pengennya sih ikutan yang syariah, tapi karena masih lama (baru ada bulan juli) jadi insya allah pengen ikutan yang tgl 2-3 Februari. Dan kalo udah ikutan training ini, mudah-mudahan bisa…
  3. Lebih tertib ngatur keuangan dan investasi keluarga. Selama ini ngatur keuangan masih seadanya banget, dan investasi qt dibantu sama finplan dari QM. Pengennya setelah ikutan training bisa ngatur sendiri dooong….
  4. Ikutan personal makeup lesson. Setaun terakhir ini hobi ngelenong dandan semakin menggila. Errr sebenernya udah dari dulu sih, inget waktu kuliah dulu saya dengan pede-nya ngedandanin penari dan pemain degung/kecapi kalo mau mentas. Sempet mereda sedikit, eeh setaun belakangan tambah intens belanja perlengkapan ngelenong belajar. Pengennya sih belajar sama mbak arty ardiwinata yang kesohor itu, mudah-mudahan aja tercapai dan ada duitnya.
  5. Kursus bikin kue. Ini juga cita-cita dari lama. Pengen ikutan kelas baking di “loyang”, tapi ga pernah bisa karena cuman ada pagi/siang pas weekdays. Ga usah muluk-muluk sih, pokonya bisa bikin muffin atau kue yang simpel aja udah bahagia kok.
  6. Fokus sama millemama. Setaun ini bareng temen-temen kuliah bikin komunitas millemama yang fokus di ruang bermain natural anak. Cuman karena anggotanya tersebar di beberapa kota (dan negara) dan ibu-ibunya pada sibuk semua, jadi kegiatannya ga optimal. Pengennya taun depan bisa lebih fokus lagi, dengan target bisa me-make over 2 ruang bermain, syukur-syukur dengan dana hadiah dari british council, amiiin….
  7. Membaca ulang bahan-bahan seminar parenting atau kesehatan yang pernah diikuti, menuliskannya lagi dalam bahasa sendiri DAN membaginya ke keluarga terdekat. Selama ini sempet beberapa kali ikutan seminar atau hasil baca-baca di internet tentang parenting, kesehatan atau pengasuhan anak. Tapi ilmu yang didapet cuman dipraktekin untuk diri sendiri doang. Pengennya taun depan bisa lebih berbagi minimal sama orang-orang terdekat dulu, kaya kakak ipar, sepupu, temen, dll.

Kayanya itu dulu deh, rasanya sih ga terlalu muluk. Tapi supaya bisa tercapai, kuncinya adalah segera dapet SK dari BKN, heuheu. Mudah-mudahan aja prosesnya lancar, dimudahkan, ga ribet dan awal taun depan list diatas bisa mulai tercapai, amiiiin….

Dipublikasi di keluarga, my thought, myself, random | Tag , , , , , , , | Meninggalkan komentar

Cahaya Montessori, sekolah anak yang children friendly

Baru-baru ini ada yang komen minta direview sekolahnya Ayesha dan Alena, Cahaya Montessori (untuk ringkasnya kita sebut Cahaya aja ya). Ini bikin keingetan kalo udah ada beberapa orang yang minta hal yang sama, terutama karena Metode Montessori itu spesifik banget kali ya, jadi banyak orangtua yang pengen tau sebenernya didalemnya ada apa aja. So here it goes, sharing saya tentang sekolah anak-anak.

Sebelumnya disclaimer dulu ya, alasan pertama saya milih sekolah ini adalah karena lokasinya yang deket banget dari rumah. Kalau pake mobil ga nyampe 10 menit udah nyampe, dan kalau mau jalan kaki juga bisa, sekitar 20 menitan kali ya kalo bawa anak. Jadi waktu survey-survey sekolah itu, sempet survey beberapa sekolah di Kemang (yang meskipun deket tapi macetnya gila), di Mampang (suasana sekolahnya kusam, kaya yang kurang terawat), terus pas sedang mempertimbangkan mau ngambil sekolah di Kemang itu, eeh ngeliat ada plang Cahaya pas di jalan ke rumah. Langsung meluncur ke lokasi, ketemu sama Kepala Sekolahnya yang saat itu adalah Mrs Endah, dan langsung jatuh cinta….

Serius, saya langsung jatuh cinta karena ngerasain banget passion-nya Mrs Endah pada pendidikan anak. Langsung percaya 100% sama sekolah ini. Dan setelah ShaNa sekolah disini selama beberapa bulan, saya bersyukur udah percaya sama Mrs Endah.

Disclaimer kedua, saya ga akan menjelaskan detil tentang Metode Montessori ya, itu mah bisa google aja sendiri, hehee. Saya akan menjelaskan situasi sekolahnya, meskipun sedikit banyak bakalan nyerempet mengenai metodenya juga sih.

Oke first thing first, Cahaya berlokasi di Jl Mampang Prapatan XV nomor 99. Lokasinya di jalan perumahan yang cukup besar, tapi ga terlalu rame karena hanya dilalui warga aja, bukan jalan umum.  Cahaya menempati sebuah bangunan rumah 2 tingkat yang cukup luas, dengan halaman depan dan belakang yang luas juga. Tingkat kedua digunakan oleh Green Montessori Elementary School, sedangkan TK hanya menempati tingkat satu.

Di halaman depan terdapat tempat bermain yang meskipun sederhana, tapi terlihat sekali didesain sesuai kebutuhan anak. Hanya terdapat dua ayunan, satu standing sand box kecil, area panjat-perosotan yang agak besar, dan halaman rumput yang luas. Saya pribadi bukan orang yang menuntut TK mesti ada ayunan, jungkat-jungkit dan permainan standar lainnya sih. Malah saya lebih suka seperti di Cahaya, karena anak-anak bisa bebas bereksplorasi selama ‘playground time’-nya. Lari-lari, kejar-kejaran, naik turun tangga-perosotan. Kalau anak-anak lagi perlu permainan tenang, mereka bisa main pasir atau ayunan, or simply mungutin bunga dan daun-daun yang ada di rumput. Beneran loh, ShaNa ga ada bosennya deh main kejar-kejaran atau bunga-bungaan ini.

Saya malah suka geregetan kalo ngeliat TK yang halamannya kecil, tapi dipaksakan banyak mainan klasik TK. Ga kebayang aja, gimana caranya anak-anak kecil yang lagi aktif-aktifnya itu bisa bermain bebas, lari-lari tanpa tersandung, saling tabrak, dan lain-lain. Karena sempit dan gurunya mencoba mengurangi frekuensi kecelakaan, ujung-ujungnya anak dilarang lari, disuruh bermain dengan tenang, mana bisa coba? Apalagi mereka udah duduk manis di kelas selama beberapa jam, kasian kan….

Selain halaman depan, Cahaya juga punya halaman belakang dimana terdapat kolam renang ukuran sedang. Di kolam ini anak-anak berenang rutin sebulan sekali. Selain itu di belakang juga ada teras luas yang biasa dipakai untuk olahraga, dan sepetak kebun kecil dimana anak-anak belajar menanam sayuran, buah, dan lain-lain.

Begitu masuk ke bangunan utama, kita akan menemui dua ruangan kelas. Oia, sebagai informasi, sekolah dengan metode Montessori tidak mengenal kelas PG, TK-A atau TK-B, sehingga semua anak digabung dalam satu kelas, dari umur 3-7 tahun. Mereka percaya, anak-anak belajar banyak dari lingkungan dan teman-temannya. Selain itu, cara dan kecepatan belajar anak tidak bisa dipaksakan, karena masing-masing anak unik. Jadi dengan mainan/fasilitas/aparatus yang sama, misal beads atau kelereng, anak-anak akan belajar sesuai kemampuan dan ketertarikannya. Misal A yang baru masuk sekolah biasanya akan memindah-mindahkan beads dari satu wadah ke wadah lainnya. B yang sudah sering memindah-mindahkan beads mulai diajari menghitung ada berapa beads dalam satu wadah, atau mengelompokkan sesuai warna. C mulai bisa mengelompokkan sesuai jumlah, misal tiga-tiga atau lima-lima, atau menggunakan beads untuk belajar simple math, seperti tambah-tambahan, pengurangan, dst. Untuk contoh ini, Alena yang umurnya 4 taun 2 bulan sedang tertarik mengelompokkan sesuai jumlah tertentu dan belajar penambahan. Sedangkan Ayesha, 5 taun 6 bulan sekarang sedang belajar perkalian dengan menggunakan beads. Saat ayesha sedang menggunakan beads, teman-teman yang lebih kecil bisa mengamati, dan tanpa sadar ikut belajar juga.

Oke, kayanya kepanjangan ngejelasin cara belajarnya, sampai mana tadi?

errr

Oia, balik lagi ke ruangan kelas.

Dua ruangan kelas ini isinya sama persis, hanya karena setiap kelas ada kapasitas maksimalnya (disesuaikan dengan jumlah murid, karena masing-masing anak perlu berapa meter persegi gitu kalo ga salah), makanya kelasnya ada dua. Kelas Banana yang agak kecil hanya dipakai 6-7 anak, dan kelas Apple yang lebih luas dimana anak-anak biasa melakukan circle time (digabung dengan anak dari Kelas Banana) yang bisa dipakai sampai 10 anak.

Jangan bayangin ruang kelas dimana anak-anak duduk manis di kursi menghadap ke satu arah ya. Kelas di sekolah Montessori adalah ruangan yang didalamnya terdapat rak-rak berisi aparatus, yaitu alat atau fasilitas yang bisa dipakai anak. Aparatus ini diatur per kelompok, tapi saya lupa euy tepatnya apa aja. Kalo ga salah kelompok pertama adalah practical life dimana aparatusnya antara lain gelas dan jar, berbagai kancing untuk anak berlatih mengancing, perlengkapan menjahit sederhana, baju-baju mungil untuk anak belajar melipat, dll. Kelompok kedua, math, aparatusnya antara lain bead, balok berbagai bentuk, dll. Kelompok ketiga, language, dimana terdapat library, berbagai puzzle huruf, pokoknya dimana anak belajar literacy (note, bukan belajar membaca loh). Kelompok keempat, geography, aparatusnya antara lain globe, puzzle bendera negara, dll. Terus apalagi ya, rasanya masih ada satu kelompok lagi, tapi lupa =p

Di tengah kelas, ada beberapa meja kecil yang dilengkapi kursi, tempat anak-anak biasa menggambar, mewarnai atau melakukan hal-hal yang dia pengen. Di pojokan ada snack corner dimana sekolah menyediakan snack sehat yang bisa dimakan anak kapan saja, tapi hanya bisa dimakan di meja khusus. Disini anak-anak juga bisa makan snack yang mereka bawa. Selain itu di pojok ini juga terdapat wastafel dengan ukuran yang children friendly. Di tengah kelas ada space kosong dimana anak-anak bisa lesehan mengekplorasi aparatus yang mereka pilih. Di tengah ini juga, circle time diselenggarakan.

Circle time adalah waktu dimana anak-anak duduk lesehan dalam lingkaran, dimana gurunya menyampaikan beberapa materi sesuai dengan tema term itu. Circle time ini ada dua, pagi dan siang. Di pagi hari circle time diawali berdoa bersama, nyanyi-nyanyi, dan biasanya guru menyampaikan beberapa hal. Misalnya kalau tema term ini adalah makanan, maka saat circle time guru menjelaskan makanan dari berbagai negara, bisa melalui foto, atau kadang bawa makanan benerannya. Anak-anak diminta mencoba makanan tsb, kemudian menceritakan apa rasa makanannya. Sementara saat circle time siang, biasanya masing-masing anak diminta menyanyi atau bercerita, dilanjutkan dengan permainan lainnya.

Bagaimana saja sih aktivitas anak di sekolah?

Anak-anak masuk mulai jam 8, tapi aktivitas resmi baru dimulai jam 9. Jadi antara jam 8-9 anak-anak bisa bereksplorasi sendiri. Kalau term lalu, aktivitas pagi dimulai dengan belajar agama dan iqro dengan guru khusus. Sayangnya sekarang guru agamanya berhenti, jadinya aktivitas pagi bener-bener bebas. Jam 9 circle time dimulai selama kira-kira setengah jam. Setelah itu aktivitasnya disebut “montessori time”, dimana anak bebas memilih aktivitas yang mau mereka kerjakan.

Jadi biasanya anak akan memilih satu aparatus, kemudian asyik bereksplorasi sendiri. Setelah selsai, anak akan membereskan aparatusnya, dan menyimpannya kembali di rak. Sementara itu guru berkeliling dan mengawasi apakah ada anak yang perlu dibantu atau diarahkan. Misalnya ada anak yang sudah expert memindahkan air dari jar ke gelas, berikutnya guru akan menawarkan anak untuk menggunakan gelas yang lebih kecil atau yang tingkat kesulitannya lebih tinggi. Kalau anak sudah paham, mereka dibiarkan melakukan aktivitas sendiri, secara berulang-ulang.

Pernah heran ga, kok anak-anak ga ada bosennya sih mengerjakan satu hal? Well, ternyata pengulangan itu memang mereka perlukan agar mencapai level mastery dan menebalkan sambungan syaraf di otaknya. Jadi, menurut metode montessori, anak memerlukan waktu khusus dalam mengerjakan suatu hal, dan tidak bisa dipaksakan. Seorang anak mungkin cukup memerlukan waktu 5 menit untuk belajar menggunting kertas, karena setelahnya bosan, sementara anak yang lain bisa menghabiskan setengah jam untuk melakukan aktivitas yang sama. Itulah sebabnya di Cahaya, anak-anak bebas menentukan mau melakukan aktivitas apa, dan berapa lama. Guru hanya menjadi fasilitator, untuk membantu (jika memang dibutuhkan) atau mengarahkan, agar anak dapat mengeksplorasi semua aparatus.

Satu hal yang menarik banget di Cahaya adalah, suasananya tenang, ga berisik sama sekali!! Setiap anak dengan fokus, khusyu dan tenang mengeksplorasi aparatusnya. Kadang-kadang terdengar ada suara guru yang sedang menjelaskan sesuatu, atau obrolan khas anak. Tapi ga ada yang namanya anak lari-lari, teriak-teriak, atau guru yang susah payah menjelaskan sesuatu pada semua anak. Terkadang anak bosan dengan aparatus, dan memilih hanya melihat-lihat saja, itu juga boleh loh, jadi kadang ada pemandangan dimana satu atau dua anak mengerjakan aparatus sementara beberapa anak (biasanya yang lebih kecil) memperhatikan “kakak”nya bekerja.

Montessori time ini berlangsung dari jam 9.30 sampai 11.30, setelah itu circle time lagi, dan jam 12.00 waktunya playground time. Setelah itu, wudu, solat dan makan siang bersama. Setelah makan, sekitar jam 13.30 anak-anak usia 3-4 tahun boleh pulang, sementara anak usia 5-6 kembali ke montessori time dan baru pulang jam 14.30. panjang ya waktu belajarnya? Tapi karena suasananya santai, dan sistemnya bukan klasikal, anak ga merasa bosen kok. Saya malah lebih seneng jam sekolahnya panjang, karena artinya waktu anak-anak tanpa ibu di rumah lebih singkat, hehee.

Jadi intinya, saya sangat bersyukur menemukan partner pendidikan yang sevisi dengan saya, yaitu mendidik anak sesuai fitrahnya. Iya, sesuai karakteristik anak TK yang belum bisa duduk tenang berjam-jam, yang perlu mengulang-ngulang dalam melakukan suatu aktivitas, yang perlu halaman luas untuk lari-lari dan karakteristik lainnya. Anak tidak merasa belajar merupakan suatu aktivitas yang serius, tetapi sesuatu yang menyenangkan. Alhamdulillah, melalui proses belajar yang tampak ringan dan menyenangkan, Ayesha dan Alena sudah bisa menulis dan membaca, menggunting, menggambar, mengerti konsep matematika sederhana, mengerti bentuk dan ruang, hafal bacaan solat, surat pendek dan doa, dan kemampuan lain yang biasa dikuasai anak pada umumnya. Hanya bedanya, di Cahaya anak-anak menguasainya dengan cara yang menyenangkan.

Fiuh, panjang banget ya tulisan kali ini. Dan ini bahkan baru sebagian dari yang sebenernya ingin saya ceritakan, hehee, panjang amat mbak. Mudah-mudahan aja bisa memberi informasi untuk orangtua yang sedang mencari sekolah untuk anaknya, khususnya di daerah Mampang.

Dipublikasi di alena, ayesha, cahaya montessori | Tag , , , , , , , | 1 Komentar

The Adim’s goes to bali: Day 4

Day 4: Foto-foto, Tanah Lot dan Pulang

Hari terakhir di Bali. Rasanya pengen extend 1-2 hari lagi deh buat leyeh-leyeh menikmati pantai  tapi ga bisa karena tiket udara asia ga bisa rescheduled. Pagi-pagi foto keluarga besar dulu di pinggir pantai bermodalkan tripod. Oia, kita semua seragaman loh pake baju barong warna-warni, hihii, biar kerasa gitu bali-nya. Sayangnya pas foto keluarga besar entah kenapa cuman sempet foto 2 kali doang. Yang pertama ada 2 orang yg ngedip, yang terakhir Alena lagi manyun karena matanya kelilipan pasir, huhuuu. Kok kelilipannya pas banget sih timingnya.

Sayang banget mata Alena-nya kelilipan, padahal ini foto satu-satunya, huhuuu

niat banget yak, hihihi

Kelar foto-foto, check out dan off we go ke Kuta. First stop ke Joger dan Nasi Pedas Bu Andika. Sekarang warungnya bu Andika makin gede ya, jadi bisa makan leluasa dan rebutan kursi kaya dulu. Banyak yang bilang kalo menu disini standar warteg abis. Tapi buat saya tetep aja endeus ah, apalagi dimakan siang-siang gitu. Dari sini kita muter-muter Kuta, liat monumen Bom Bali (tapi ga turun karena riweuh), absen bentar di Pantai Kuta (which reminds me kalo ombak di Kuta emang pas banget buat maen aer), dan lanjut ke Tanah Lot.

muka penuh minyak tapi tetep hepi

Nyampe Tanah Lot jam 4an, foto-foto di sekitar Pura, alhamdulillah kebagian sunset yang cantik lagi. Malem ini kita dinner di Melasti Tanah Lot. Restoran ini highly recommended banget buat yang pengen menikmati sunset sambil makan di Tanah Lot. Restorannya baru buka, dan ada di belakang, jadi kita mesti jalan menyusuri tebing dulu. Tempatnya enak, makanannya enak (ga spesial sih, tapi masih masuk kategori enak lah), dan yang pasti view-nya spektakuler. Biasanya kalo makan di Tanah Lot kan di warung-warung yang jual makanan yang rasanya so-so dengan harga ngagetin (ngagetin karena mahal buanget, hehee). Naah, jauh lebih enak makan di resto ini nih.

cakep kan modelnya, eh salah, pemandangannyaa ^_^

Makan malam ini secara resmi menutup liburan kita di Bali. Selanjutnya kita menuju bandara, naik pesawat termalem seumur hidup saya (jam 12 malem dan delay pula satu jam). Udah lah pesawatnya delay, abis perjalanan panjang di akhir liburan, pastinya badan udah remuk redam dong. Lebih kumplit lagi karena disambut dengan pelayanan taksi di Bandara Husen yang amat sangat ngaco dan bikin emosi jiwa. Duh, ga usah diceritain disini deh takut jadi emosi lagi. Tapi ending ini yang bener-bener ngingetin kita, kalo life is indeed like a cycle. Kadang kita di atas, kadang kita di bawah. Setelah kita puas seneng-seneng selama 4 hari, ditutup dengan peringatan dari Allah kalo semua kesenangan kita itu bener-bener datengnya dari Allah. Karena kalo Allah mau, bisa aja liburan kita berubah jadi disaster, seperti accident kecil yang kita alami di penghujung liburan. Dan saya bersyukur masih diingatkan oleh Allah.

Terimakasih Ya Allah, sudah memberikan liburan yang amat sangat menyenangkan di Bali.

Dipublikasi di bali, vacation | Tag , , , , | Meninggalkan komentar

The Adim’s Goes to Bali Day 3

Day 3: Tanjung Benoa, GWK dan Jimbaran

Hari ini rencananya kita mengeksplorasi sekitar tanjung benoa. Jadi pagi-pagi langsung berangkat untuk watersport di tanjung benoa. Karena perjalanannya lumayan jauh, di jalan sempet nyanyi-nyanyi lagu rhoma irama segala. Kenapa rhoma irama? Karena cuman itu lagu yang agak mendingan yang ada di koleksi pak supir, sisanya dangdut koplo, hahaa.

Sekitar jam10an kita nyampe benoa, langsung shock karena penuuuh banget. Akhirnya kami nyebrang ke pulau penyu dulu baru watersport. Di jalan kasih makan ikan dulu, seruu deh kebetulan ikannya lagi banyak dan maruk, jadinya heboh banget ngedeketin perahu kita. Sampe di pulau Penyu, bergantian foto-foto sama penyu raksasa, penyu bayi, burung dan binatang-binatang lainnya.

Kasih makan ikan di perjalanan menuju Pulau Penyu

Lomba Angkat Penyu antar bapak-bapak

Setelah itu, baru deh kita mulai water sport. Terus terang awalnya saya rada ilfeel karena males ngantri mandi n ganti baju. Akhirnya sibuk ngomporin kakak-kakak ipar supaya berani naik banana boat dan parasailing. Setelah sukses ngomporin orang lain, baru deh bilang kalo ga akan naik banana boat dan mau naik parasailing aja *facepalm*.

yang berhasil dikomporin untuk main watersport

Dari Tanjung Benoa kita menuju GWK, sambil makan nasi bali di box. Sampe GWK cencu saja pas panas-panasnya *tetep*. Tapi untungnya begitu masuk liat pengumuman ada pertunjukan tari barong, free pula, langsung belok deh. Dan amat sangat tidak menyesal. Karena meskipun free, pertunjukannya bagus. Anak-anak cewe terpesona sama penari bali yang cantik-cantik. Orangtuanya juga seneng dapet pengalaman nonton tari bali. Bahkan ada yang komen, “Teh Iva jago pisan ya ngatur jadwalnya, pas kita dateng pas banget sama jadwal pertunjukan”. Padahal itu semua pake asas kebetulan doang, hahaa….

bareng mbak penari bali yg bikin anak-anak terpesona

penari barong

Anak-anak berpose di GWK

Kelar foto-foto di GWK, solat dzuhur-ashar dulu. Sayang banget nih, mushola GWK keciil banget, sedih deh liatnya. Udah kecil, nyempil, kotor pula. Apa karena pengunjungnya banyak bule atau yang non muslim gitu? Oia, WC-nya juga untuk standar tujuan wisata sih terlalu pas-pasan. PR banget nih untuk pengelola GWK.

Next destination, dinner di Jimbaran. Asalnya pengen main air dulu di Pantai Dreamland atau sekitarnya. Tapi Mbak Pipit nyaranin main airnya di Jimbaran aja, soalnya pantai sekitar GWK lokasinya rada terpencil, jadi mesti jalan agak jauh dulu di jalan yang curam. Baiklaaah, jadi jam 4 kita udah nyampe Jimbaran sebagai pengunjung pertama resto, hehee. Tapi emang Pantai Jimbaran enak sih untuk main air. Ombaknya pas, pasirnya bersih dan sepi. Jadi sambil nunggu matahari terbenam, anak-anak bisa puas main air.

kita datang dari matahari masih setinggi ini, sampe terbenam

menyaksikan matahari terbenam sambil makan malam

And this is the highlight of our vacation, enjoying sunset at Jimbaran. Beberapa kali ke Jimbaran, ga pernah sukses liat sunset yang okeh. Kitanya yang dateng kemaleman lah, dateng kesiangan lah, atau pas kebetulan langitnya mendung. Jadi pas kemaren kebagian sunset yang cantik, sambil makan seafood yang enak di meja super panjang penuh dengan keluarga besar itu rasanya bener-bener se-su-a-tu. Alhamdulillaah….

Dipublikasi di bali, vacation | Tag , , , , , , , , | Meninggalkan komentar